Powered by Blogger.

=) They Follow My Stories (=

Mainan Hati, Menganggu Jiwa

by - 6:22 PM



Kadang aku keliru dengan langkahku.  Kadang aku keliru di persimpangan berliku.

Kadang aku lelah untuk terus setia.  Kadang aku penat untuk terus terluka.

Ingin aku tinggalkan semua yang bermain hati.  Ingin aku pergi dari terus disakiti.

Aku serabut dengan pelbagai andaian.  Aku tak terdaya dengan pelbagai ujian.

Ya, aku lemah.  Aku tidak lagi terdaya.

Kini aku termenung di persimpangan.  Aku harus buat pilihan.  Terus atau kembali.  Bagasi sudah ditangan.  Kasut sudah tersarung.  Namun hati aku masih ragu-ragu.  Bagai ada gam yang melekat di tapak kaki.  Aku sayang.  Ya, aku sayang.  Tapi kenapa aku diperlaku sebegini.  Aku keliru lagi.

Aku cuba isi dengan yang lain.  Namun aku gagal.  Hanya bayang kamu yang menghiasi.  Aku tak terdaya tanpa kamu namun aku masih mampu hidup tanpa kamu dan itulah hakikat.  Salah aku atau salah kau?

Aku.  Ya, hati aku terlalu rapuh.  Hati aku mudah ditiup angin.  Hati aku yang tidak kuat.  Kamu.  Ya, jangan biar aku pergi.  Pegang erat tangan ku.  Peluk kejap tubuh ku.  Jujur dengan aku tentang rasa mu.  Tuluskan cintamu padaku.  Lihatlah aku.  Tarik bagasi ku dari pegangan ku.  Pimpin aku kembali.

Bangun.  Bangun dari mimpi yang tak pasti.  Apa harus aku lakukan? Ya Allah, aku tidak tahu.  Sungguh aku keliru dan terlalu keliru.  Aku mohon padaMu, jangan hantarkan aku dengan pilihan, tapi tunjukkanlah aku dengan kebenaran.  Sekali lagi ianya hadir tapi aku tahu kebenarannya.

Jawapan aku apa?  Bersendiri berlapikkan senyuman palsu.  Bersama mencipta langkah yang baru.  Terluka dengan jerat buatanku.  Ya, aku masih keliru.  Haruskah aku guna dadu.  Atau mengadu.  Tapi aku malu.

Lelah.  Penat.  Bukan sekadar teman yang aku dambakan.  Tapi seorang bakal suami yang lebih aku perlukan.

You May Also Like

0 comments